Adab-Adab Di Masjid Vol 2

Boleh melantun syair tetapi tidak mengganggu jemaah sedang bersolat @ membaca al-quran..

Tidak mencari barang yang hilang.. Seelok2nya di rumah Allah itu berdoalah semoga dipertemukan..

Tidak berjual beli dan dikatakan haram(ayat 9 surah al-Jumu'ah,, apabila diserukan azan untuk mengingati Allah,, disuruh tinggalkan jual beli..)

Tidak melaksanakan hukuman had dan qisas - dikatakan haram menjalankan di dalam masjid..

Boleh mengadakan permainan seperti tombak untuk melatih keberanian jika dalam kawasan peperangan..

Boleh membicarakan sesuatu yang mubah / harus - hadith,, bacaan @ bercakap-cakap perkara yang terjadi pada zaman jahiliah,, boleh ketawa dan tersenyum dalam masjid apabila bercakap-cakap yang tidak mengandungi perkara-perkara yang dilarang dan tidak dalam masa yang diminta supaya diam.. Membaca al0quran dan zikrullah lebih utama dan lebih baik..

Tidak bersuara kuat - ia akan mengganggu orang yang sedang dirikan solat walaupun bacaan al-quran.. Hadith : Rasullullah melarang mereka yang membaca al-quran dengan suara kuat oleh kerana setiap orang dari kamu sedang bermunhajat kepada Allah swt..

Menutup hujung senjata bila melalui masjid..

Wanita boleh mengerjakan solat di masjid.. Hadith : Solat di rumah lebih baik bagi wanita..

Tidak berada di dalam masjid ketika sedang junub dan haid - sekadar lalu di bolehkan.. Jika wanita yang perlu belajar sesuatu matapelajaran di dalam masjid,, di bolehkan,, tapi hanyalah berada di beranda masjid sahaja..

Tidak keluar masjid sesudah dikumandangkan azan - tidak boleh meninggalkan masjid sehinggalah dia tamat solat berjemaah di masjid itu.. Hadith :  Diharuskan keluar jika ada urusan yang mengharuskan dan tidak kembali lagi seperti mengambil wuduk @ merancang solat berjemaah di masjid lain @ bertugas sebagai imam di masjid lain @ untuk hadas kecil @ besar..

Menemani solat orang yang tertinggal solat berjemaah.. Hadith : Jemaah yang sudah selesai solat fardhu dibolehkan mengimami solat kepada orang yang tiba dimasjid setelah sudah selesai solat berjemaah fardhu kerana itu dianggap sebagai sedekah.. Hadith : Lebih ramai orang yang solat berjemaah,, semakin dicintai oleh Allah swt..

Berdoa dan mendahului kaki kiri ketika keluar masjid.. Doa dengan nama Allah,, semoga selawat dan salam sentiasa dilimpahkan kepada Rasulullah saw..

Masuknya orang kafir ke dalam masjid.. Dibolehkan orang kafir masuk ke dalam masjid jika ada kepentingan,, tidak ada bahaya @ gangguan yang timbul darinya.. Telah berlaku orang kafir dibenar masuk ke Masjid Nabawi di Madinah dan ini diandaikan masjid-masjid lain diseluruh dunia pun dibolehkan MELAINKAN MASJILI HARAM.....!

Adab-Adab Di Masjid

Mendahului kaki kanan dan membaca doa ketika masuk masjid..

Mengucap salam kepada orang yang ada di dalam masjid ( jika bukan semasa azan di laungkan @ jika orang itu tidak solat @ membaca quran/wirid)

Mengerjakan solat tahyatul masjid ( ada hadith yang bermaksud,, sebaik sahaja berada atas masjid,, terus dirikan solat tahyatul masjid)
  - Jika belum azan,, dirikan solat tahyatul masjid dan solat lain atau qada fardu yang pernah tertinggal..
  - Jika azan sedang dilaungkan,, kena berdiri dan jawab azan dan tidak berkata-kata atau berbual kosong lagi-lagi hal dunia @ menunjuk sesuatu gambar @ berita  melalui handphone..
  - Jika sudah pun azan dan menanti iqamah,, maka jika ada masa yang mencukupi,, dirikan solat tahyatul masjid dan ikuti solat sunat qolbiah sebelum iqomah untuk solat fardhu @ dirikan solat qolbiah sahaja dan dianggapkan termasuk solat tahyatul masjid..
  - Jika majlis ilmu sedang berjalan,, ada dua pendapat - dirikan soalt tahyatul masjid 2 rakaat secara ringkas @ terus duduk untuk mengikuti ceramah dan baca subhanallah walhamdulillah allahu akhbar - 3 kali oleh oleh kerana ada pendapat majlis ilmu lebih utama dari solat tahyatul masjid..
  - Jika imam sedang membaca khutbah,, dirikan solat qolbiah jumaat @ solat tahyatul masjid sebelum duduk untuk mendengar dan menghayati khutbah masjid..

Memilih saf pertama/awal sebelah kanan - sesungguhnya Allah dan para Malaikatnya berselawat untuk orang-orang yang menepati saf sebelah kanan..

Tidak melangkah bahu orang lain untuk saf depan..

Tidak mengambil tempat diantara dua orang yang berdampingan yang sudah berada di masjid terlebih dahulu melainkan dibuka ruang oleh orang berdua itu..

Tidak lalu @ melintasi dihadapan orang yang sedang bersolat kerana dianggapkan satu dosa jika berjalan didepan melainkan ada sesuatu rentangan didepan selepas tempat sujud..

Tidak menyuruh orang lain berpindah dari tempat duduknya melainkan dikata "bolehkah dilapangkan?" (dikecualikan semasa solat jumaat)

Tidak mengkhususkan satu tempat untuk solat - difahamkan tempat sujud kita akan menjadi saksi kita telah pun sujud di situ di Akhirat kelak.. Oleh itu,, lebih baik ditukar tempat solat semasa solat fardhu dan sunat..

Tidak mengambil tempat lebih dahulu dengan membentangkan sejadah @ benda lain..

Berniat menunggu solat berjamaah.. Semasa menunggu azan @ diantara azan daiqamah,, tidak dilakukan perkara-perkara yang mengganggu orang lain dan tumpukan minda untuk mendirikan solat fardhu bermamaah.. Dikatakan malaikat berselawat memohon keampunan,, memberi rahmat dan menerima taubat untuk seseorang sepanjang tempoh ia berada ia berada di tempat solatnya sementara mendirikan solat berjamaah mahupun sesudahnya..

Duduk mengadap kiblat.. Semasa menunggu waktu azan @ iqamah dengan membaca al-Quran @ berzikir kepada Allah..

Tidak bercakap-cakap diantara azan dan iqamah.. Hadith : Pada akhir zaman nanti,, akan datang suatu kaum yang duduk di masjid berkelompok-kelompok bercakap hal keduniaan (kehidupan hanya mencari kesenangan duniawi) maka,, janganlah duduk bersama mereka kerana Allah sama sekali tidak akan mempedulikan mereka..

Tidak mengerjakan solat sunat apabila sudah dikumandangkan iqamah.. Hadith : Apabila sudah dikumandangkan iqamah,, tidak ada solat,, kecuali solat wajib..

Tidak ada halaqah menjelang solat jumaat.. Hadith : Larangan membentuk halaqah di dalam masjid menjelang dikerjakan solat jumaat dan melarang jual beli di dalamnya..

Diam mendengar khutbah jumaat disampaikan oleh katib bertugas.. Hadith : Pada hari jumaat,, diamlah sedangkan imam sedang berkhutbah kerana ia merupakan kelakuan yang sia-sia dan mungkin tidak akan mendapat pahala solat jumaat..

Tidak duduk memeluk lututu ketika imam berkhutbah.. Hadith : Dilarang membuat demikian dan dianggap makhruh..

Berpindah tempat duduk ketika diserang mengantuk..

Tidak solat diantara tiang-tiang..

Meletak tapak kaki atas alas kaki untuk memastikan tidak ada sesuatu di tapak kaki..

Menjaga kebersihan.. Tidak busuk dan kalau boleh ,, sembur badan sikit dengan minyak wangi bebas alkohol..

Meludah di dalam masjid dianggap berdosa..

To be continue...........................


Selamat Hari Raya

Selamat Hari Raya
Selamat Hari Raya
Selamat Hari Raya
Selamat Hari Raya
Selamat Hari Raya

Selamat Hari Raya
Selamat Hari Raya
Selamat Hari Raya
Selamat Hari Raya
Selamat Hari Raya


Selamat Hari Raya
Selamat Hari Raya
Selamat Hari Raya
Selamat Hari Raya
Selamat Hari Raya

Untung Laaaaa........
Selamat Hari Raya semua.. Aku mohon maaf andai ada tersalah kata,, terkutuk sapa2,, tapi,, aku dulik ape.. muahahaha.... Semoga raya kali ini lebih baik dari biasa.. Banyakkan bertasbih,, memuji Allah swt yang esa...

Selamat Hari Raya
Maaf Zahir & Batin

Bintang Kecil

Pada setiap pagi Jumaat, sebelum menunaikan solat Jumaat, seorang Imam dan anaknya yang berumur 7 tahun akan berjalan menyusuri jalan di sebuah kota dan menyebarkan risalah bertajuk “Jalan-jalan Syurga” dan beberapa karya Islamik yang lain.

Pada satu pagi Jumaat yang indah, pada ketika Imam dan anaknya itu hendak keluar seperti biasa menghulurkan risalah-risalah Islam itu, hari itu menjadi amat dingin dan hujan mulai turun dengan lebatnya.
Anak kecil itu mula membetulkan jubahnya yang masih kering dan panas dan seraya berkata “Ayah! Saya sudah bersedia”

Ayahnya terkejut dan berkata “Bersedia untuk apa wahai anakku?”.

“Ayah bukankah ini masanya kita akan keluar menyampaikan risalah Allah”

“Anakku! Bukankah sejuk keadaan di luar tu dan hujan juga agak lebat”

“Ayah bukankah masih ada manusia yang akan masuk neraka walaupun ketika hujan turun”

Ayahnya menambah “Ayah tidak bersedia hendak keluar dalam keadaan cuaca sebegini”

Dengan merintih anaknya merayu “Benarkan saya pergi dulu wahai ayah?”

Ayahnya berasa agak ragu-ragu namun menyerahkan risalah-risalah itu kepada anaknya. “Pergilah nak dan berhati-hatilah. Allah bersama-sama kamu!”

“Terima kasih Ayah”sambil memeluk dan mencium pipi ayahnya.

Dengan wajah bersinar-sinar anaknya itu pergi meredah hujan dan susuk tubuh kecil itu hilang dalam kelebatan hujan waktu itu. Anak kecil itu pun menyerahkan risalah-risalah tersebut kepada sesiapa pun yang dijumpainya. Begitu juga dia akan mengetuk setiap rumah dan memberikan risalah itu kepada penghuninya. Setelah dua jam, hanya tinggal satu saja risalah “Jalan-jalan Syurga” ada pada tangannya. Dia berasakan tanggungjawabnya tidak akan selesai jika masih ada risalah di tangannya itu.

Dia berpusing-pusing ke sana dan ke mari mencari siapa yang akan diserahkan risalah terakhirnya itu namun dia gagal. Akhirnya dia ternampak satu rumah yang agak terperosok di jalan itu dan mula mengatur langkah menghampiri rumah tersebut. Apabila sampai sahaja di rumah itu, lantas memberi salam dan ditekannya loceng rumah tersebut. Dia tunggunya sebentar dan ditekan sekali lagi namun tiada jawapan.

Diketuk pula pintu lalu memberi salam, namun sekali lagi tiada jawapan. Bagai ada sesuatu yang memegang tubuhnya daripada pergi, mungkin rumah inilah harapannya agar risalah ini diserahkan. Dia mengambil keputusan menekan loceng sekali lagi.

Akhirnya pintu rumah itu dibuka. Berdiri di depan pintu adalah seorang lelaki dalam lingkungan 50an. Mukanya suram dan sedih.

“Nak, apa yang pakcik boleh bantu?”

Wajahnya bersinar-sinar seolah-olah malaikat yang turun dari langit.

“Pakcik, maaf saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang ALLAH amat sayangkan pakcik dan sentiasa memelihara pakcik. Saya datang ini hanya hendak menyerahkan risalah akhir ini dan pakcik adalah orang yang paling bertuah”.

Dia senyum dan tunduk wajahnya sebagai tanda hormat sebelum melangkah pergi.

“Terima kasih nak dan Tuhan akan melindungi kamu wahai anak” dalam nada yang lembut.

Minggu berikutnya sebelum waktu solat Jumaat bermula, seperti biasa Imam memberikan ceramahnya. Sebelum selesai dia bertanya “Ada sesiapa nak menyatakan sesuatu.”

Tiba-tiba sekujur tubuh bangun dengan perlahan dan berdiri. Dia adalah lelaki separuh umur itu. “Saya rasa tiada sesiapa dalam perhimpunan ini yang kenal saya. Saya tak pernah hadir ke majlis ilmu ini walaupun sekali. Untuk pengetahuan semua, sebelum Jumaat minggu lepas saya bukan seorang Muslim. Isteri saya meninggal beberapa tahun lepas dan meninggalkan saya keseorangan dalam dunia ini.”

Air mata mulai bergenang di kelopak matanya.

“Pada Jumaat minggu lepas saya mengambil keputusan untuk membunuh diri. Jadi saya ambil kerusi dan tali. Saya letakkan kerusi di atas tangga menghadap anak tangga menuruni. Saya ikat hujung tali di galang atas dan hujung satu lagi diketatkan di leher. Apabila sampai masa saat saya untuk terjun, tiba-tiba loceng rumah saya berbunyi terdengar panggilan salam yang amat merdu dari suara anak kecil. Saya tunggu sebentar, pada anggapan saya, siapa pun yang menekan itu akan pergi jika tidak dijawab. Kemudian ia berbunyi lagi beserta dengan salam. Kemudian saya mendengar ketukan dan loceng ditekan sekali lagi”.

“Saya bertanya sekali lagi. Belum pernah pun ada sesiapa pun yang menekan loceng ini setelah sekian lama. Lantas saya melonggarkan tali di leher dan terus pergi ke pintu”

“Seumur hidup saya belum pernah saya melihat anak kecil yang comel itu. Senyumannya benar-benar ikhlas dan suaranya seperti malaikat”.

“Pakcik, maaf saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang ALLAH amat sayangkan pakcik dan sentiasa memelihara pakcik” itulah kata-kata yang paling indah yang pernah saya dengar”.

“Saya melihatnya pergi kembali menyusuri hujan yang amat lebat. Saya kemudian menutup pintu dan terus membaca risalah itu setiap muka surat. Akhirnya kerusi dan tali yang hampir-hampir menyentap nyawa saya diletakkan semula ditempat asalnya. Saya tak perlukan itu lagi”.

“Lihatlah, sekarang saya sudah menjadi seorang muslim yang bahagia, yang menjadi hamba kepada Tuhan yang taat pada yang satu DIA adalah ALLAH. Di belakang risalah terdapat alamat ini dan itulah sebabnya saya di sini hari ini. Jika tidak disebabkan malaikat kecil yang datang pada hari itu tentunya roh saya ini akan tersesat berada selama-lamanya di dalam neraka”

Tiada satu pun anak mata di masjid waktu itu dalam keadaan kering. Ramai pula yang berteriak dan bertakbir ALLAHUAKBAR! Imam lantas turun dengan pantas dari mimbar lantas terus memeluk anaknya yang berada di kaki mimbar dan menangis sesungguh-sungguh hatinya. Jumaat ini adalah Jumaat yang paling indah dalam hidupnya.

Tiada anugerah yang amat besar dari apa yang dia ada pada hari ini. Iaitu anugerah yang sekarang berada di dalam pelukannya. Seorang anak yang seumpama malaikat. Biarkanlah air mata itu menitis. Air mata itu anugerah ALLAH kepada makhlukNya yang penyayang. 

Anugerah Untuk Ku

Orang bercakap tentang anugerah kehidupan.. 
Sekarang aku telah mendapat 1 anugerah tak terhingga dari Allah.. 
Iaitu anugerah seorang wanita yang sangat mengambil berat tentang aku.. 
Dia tak pernah mengira samada aku ini terlampau kurus @ seorang yang lembab dari segi pemikiran.. 
Berfikir seperti budak2,, lambab pickup dan seumpamanya.. 
Dialah doktor aku, dialah penyembuh terdekat yang sentiasa bercakap tentang hal yang sentiasa "berisi"..
Dialah seorang wanita yang bagiku,, umpama bidadari..
Tak pernah mengenal penat lelah dan sabar..
Dialah yang sangat aku sayangi..
*********
************ANIS************
*********